Akseleran Menuju Penyaluran Pinjaman Rp12 Triliun

0
146
Ivan Tambunan Group CEO & Co-Founder Akseleran

Jakarta, P2P Lending terus mencatat grafik pertumbuhan kinerja yang positif dengan raihan total penyaluran pinjaman usaha secara kumulatif telah mencapai sekitar Rp7,5 triliun lebih hingga minggu pertama April 2023. Mengusung target Rp6 triliun di tahun ini, atau naik 100% dibandingkan realisasi tahun 2022, semakin mendekati langkah menuju penyaluran pinjaman dengan total kumulatif sebesar lebih dari Rp12 triliun.

Ivan Tambunan, Group CEO & Co-Founder Akseleran, mengatakan sekitar 97% total penyaluran pinjaman diperuntukkan kepada sektor produktif, khususnya UKM dan sisanya untuk produk lain yang menyasar consumer loan, yaitu employee loan. Hingga saat ini, Ivan menyampaikan, ada sebanyak hampir 5 ribu UKM yang sudah memperoleh pinjaman modal usaha melalui Akseleran, bahkan salah satu dari usaha penerima pinjaman tersebut sudah berhasil melantai di Bursa Efek Indonesia (BEI).

“Akseleran berkomitmen untuk membawa UKM di Indonesia tidak hanya bertumbuh dari sisi kesejahteraan namun juga membawa mereka naik kelas mengingat UKM adalah tulang punggung perekonomian Indonesia. Dari sisi pendanaan Akseleran didukung oleh lebih dari 200 ribu pemberi dana pinjaman perorangan (retail lender) dan belasan institutional lender yang berasal dari Lembaga Jasa Keuangan (LJK) lainnya, antara lain perbankan termasuk diantaranya Bank-Bank buku 4,” kata Ivan di Jakarta, Rabu 12 April 2023.

Ivan menjelaskan, pertumbuhan Akseleran tetap terjaga dengan baik melalui kinerja bisnis perseroan di kuartal pertama tahun 2023 dengan rata-rata penyaluran pinjaman bulanan menembus di kisaran angka Rp260 miliar hingga Rp310 miliar. Tercatat, selama periode Januari hingga Maret di tahun ini, penyaluran pinjaman Akseleran berhasil mencapai Rp800 miliar lebih atau tumbuh hingga 32% dibandingkan periode yang sama di tahun sebelumnya.

“Penetrasi penyaluran pinjaman Akseleran terus meningkat di luar wilayah Pulau Jawa yang berhasil berkontribusi lebih dari 10% dari total penyaluran, antara lain di Sumatra Utara, Kalimantan Barat, Kepulauan Riau, Bali, dan Sulawesi Selatan. Dengan sektor-sektor usaha yang masih mendominasi, yakni engineering/construction, coal & related energy, oil & gas, business & consumer services, dan transportasi,” terang Ivan.

Selain itu, Ivan mengatakan, pertumbuhan yang terjadi turut ditopang oleh melesatnya produk payroll-backed employee loan yang walaupun kontribusinya belum sampai lebih dari 5% penyaluran pinjaman Akseleran namun selama tiga bulan terakhir di tahun ini berhasil tumbuh hingga 121% dibandingkan realisasi yang sama di tahun sebelumnya. Menurutnya, untuk produk employee loan, Akseleran sudah bekerjasama dengan sebanyak 108 perusahaan yang menjadi mitra kerja dan diperkirakan akan bertambah terus.

Untuk terus mendorong pertumbuhan penyaluran pinjaman, Ivan mengungkapkan, Akseleran tidak berhenti memperluas pasarnya. “Meski demikian, Akseleran tetap menjaga bisnis pinjaman usaha yang sustainable dengan terus menjalankan credit assessment secara prudent, melihat kapasitas keuangan dan riwayat kreditnya dari si peminjam seperti apa. Dan untuk selalu memberikan peace of mind kepada para lender, Akseleran juga sudah memfasilitasi hampir seluruh kampanye pinjamannya dengan yang meng-cover 99% dari pokok pinjaman yang tertunggak yang sejauh ini langkah-langkah mitigasi risiko macet kami berhasil mempertahankan angka NPL di 0,5% atau tercatat TKB90 di 99,50% dan masih lebih baik dibandingkan rata-rata industri yang mencapai 97%,” tambah Ivan. (*)

Related Posts